hai hai hai, sekarang saya akan posting tentang malam mingguan pertama bersama teman-teman seperjuangan KKN, yaitu malam mingguan di kota orang dan tujuan malam mingguan pertama kita adalah ke sariater, tau ga dimana tuh? itu loh di Kecamatan Ciater, Kabupaten Subang. Udah tau? Yups Sariater adalah tempat pemandian air panas yang wow luas banget tempatnya.

Dan ini lah asal mula kenapa malam mingguan kita bisa ke sariater. let’s see ya :) Berawal dari tidak ada kegiatan, kami pun berleha-leha, nah ntah saya atau winda gitu yang ngajak kami untuk malam mingguan ke sariater. soalnya ga ada kegiatan banget disana lah mulai tercetus untuk melakukan malam mingguan ke sariater. mengapa kami ingin malam mingguan ke sariater? soalnya saya punya kakak tingkat yang namanya kang Nugraha yang biasa dipanggil kang nunu itu dapet gratis waktu dia KKN di sini, nah tergiurlah kami, maka aku bilang tuh ke anak-anak kalau ke sariater akan gratis. Beranjak lah kami ke sariater tapi tapi tapi gratis gimana nih? kami belum dapet perizinan untuk gratis ke sana..

Kami mau pergi tapi Hendri dan Aries lagi berkunjung ke tempat KKN lain yang ada di ciater, nah dengan itu Winda pun menyarankanku untuk sms Hendri untuk minta izin ke kecamatan buat minta gratis masuk ke sariater. nah pada saat itu keadaan pada sore hari yang mana mau magrib. Hendri pun langsung pulang dan pergi ke kecamatan sendiri tanpa ada orang yang menemaninya *kasian yah* gpp itu koordinator kecamatan yang baik ahaha..

Menunggu demi menunggu waktu yang tersedia kami pun sabar menunggu dan ketika Hendri pergi ke kecamatan, yang lainnya itu bersiap-siap seakan diberi izin untuk dapat gratis ke sariater. nah ternyata dan ternyata ketika Hendri pulang dia membawa kabar baik yaitu *KITA DAPET TIKET GRATIS KE SARIATER* ahahah senangnya, maka kami pun memutuskan untuk pergi, ups tapi ada satu kendala yang membuat kami menunda kepergian kami ke sariater yaitu adalaaaahhh kami memiliki kewajiban untuk “ngawurukan”, tau ga apa itu ngawurukan? ngawurukan itu adalah ngajar ngaji di madrasah. nah dengan itu lah kami memutuskan ke sariater setelah adzan isya.

Adzan Isya pun datang dan kami pergi, oh iya ada satu kendala lagi looohh, apa coba? dan kendala itu adalah motor. yups kita kekurangan motor, di sini kita ada 3 motor, dan orangnya ada 10 orang, loh gimana tuh? jadi aja harus ada yang pulang pergi ke posko-sariater huhu cape beud lah ahaha..

Singkat kata singkat cerita setelah kami pulang pergi dari posko-sariater-posko-sariater lagi, kami pun masuk nah pas kami masuk ke sariater baru aja sampe gerbang, pak satpam (pokoknya bapak-bapak yang jaga disana) bilang :”harus beli 2 tiket dulu untuk dapat tiket gratis soalnya buat administrasi” kalau ga salah sih bilang gitu, administrasi atau apa gitu lah pokoknya harus beli 2 tiket aja..

Setelah kami pergi membeli 2 tiket maka kami pun langsung masuk, dan ini lah penampakan-penampakan foto kami di sariater :

Oke itu lah ceritanya, udah dulu akh.. cape nulisnya hhe..

Tadi nulis ketika saya kebagian piket menunggu posko dan yang lainnya ngajar di SD, dan sekarang temen-temen sudah nyampe dan ada di posko, so nanti lagi deh nulisnya,. gimana ceritanya? seru kan? mau ke sariater? yuk ke sariater, kalau mau jangan lupa ngajak-ngajak yah ahaha🙂